Selasa, 02 April 2013

*Person Centered Therapy*

Person Centered Therapy

Pengertian

Penggagas pendekatan client centered pertama adalah Carl Rogers. pendekatan ini sebagai reaksi dari pendekatan psikoanalisis. pendekatan client centeref merupakan cabang dari paham humanistik. Client-centered theraphy (CCT) dikenal juga dengan person centered therapy. Prinsip dasar dari terapi ini adalah penekanan pada penggunaan prinsip nondirective. Tujuan dari terapi nondirective dapat dicapai oleh klien bukan dari penjelasan mengenai masa lalu yang akan ditolak klien untuk diinterprestasi dan diterima akan mengurangi penerimaan terhadap penyesuaian pada masa kini tapi alih-alih melalui pengalaman yang dialami pada masa sekarang.
menurut Rogers, terdapat dua inti yang harus dipenuhi, yaitu congruence dan unconditional positive regard. Congruence merujuk pada bagaimana terapis dapat mengasimilasikan dan menggiring pengalaman agar klien sadar dan memaknai pengalaman tersebut. Sementara itu, unconditional positive regard adalah bagaimana terapis dapat menerima klien apa adanya, di mana terapis membiarkan dan menerima apa yang klien ucapkan, pikirkan dan lakukan tanpa menghakimi dan menerima klien baik maupun buruk.

Peranan konselor dalam terapi client centered
- Konselor tidak memimpin, mengatur atau menentukan proses perkembangan konseling tetapi dilakukan sendiri oleh klien.
- Arah pembicaraan ditentukan oleh klien.
- Konselor menerima klien dengan sepenuhnya dalam keadaan apa adanya.

Tujuan

Tujuan dari terapi adalah untuk merubah kondisi psikologis individu menjadi pribadi yang positif.

person-Centered Therapy dari Multikultural perspektif

Kekuatan Dari Perspektif Keragaman
Salah satu kekuatan dari person-centered approach adalah dampaknya pada bidang hubungan manusia dengan kelompok budaya yang beragam.
penekanan pada kondisi inti membuat person-centered approach  berguna dalam memahami beragam pandangan dunia. . Filosofi yang mendasari person-Centered Therapy  didasarkan pada pentingnya mendengar pesan yang lebih dalam clientnya. Empati, kehadiran, dan menghormati nilai-nilai klien adalah sikap penting dan keterampilan dalam konseling klien pada budaya yang beragam.
Kekurangan Dari Perspektif Keragaman
Kelemahan pertama dalah klien masih merasa belum puas dengan teori pendekatan ini, dan meminta cara-cara yang lebih dari para profesional untuk dapat mempermudah mereka dalam menghadapi masalah yang mereka hadapi.
Kelemahan kedua dari pendekatan yang berpusat pada orang adalah bahwa sulit untuk menerjemahkan kondisi terapi inti ke dalam praktek yang sebenarnya dalam budaya tertentu.
Kelemahan ketiga dalam menerapkan pendekatan berpusat pada orang dengan klien dari beragam budaya berkaitan dengan fakta bahwa pendekatan ini menilai suatu fokus internal evaluasi.

Ringkasan dan Evaluasi
Person-centered therapy didasarkan pada filsafat alam manusia yang mendalilkan sebuah perkembangan untuk aktualisasi diri. Selanjutnya, pandangan Rogers dari sifat manusia adalah fenomenologis, yaitu, kita menyusun diri menurut persepsi kita tentang realitas. Kita termotivasi untuk mengaktualisasikan diri kita dalam kenyataan bahwa kita juga merasakan.
Teori Rogers bertumpu pada asumsi bahwa klien dapat memahami faktor-faktor dalam kehidupan mereka yang menyebabkan mereka menjadi tidak bahagia.
Kontribusi person-centerd therapy
Pendekatan humanistik untuk psikoterapi adalah sebagai  terapi efektif atau lebih besar dari teori pendekatan yang  efektif lainnya.
Inovasi dalam person-Centered teori
Salah satu kekuatan dari person-centerd approach adalah “pengembangan metode inovatif dan canggih untuk bekerja dengan berbagai pekerjaan yang semakin sulit,beragam, dan kompleks dari  individu, pasangan, keluarga, dan kelompok” (Kain, 2002b, hal. xxii).
Inovator Kontribusi

Natalie Rogers (1993, 1995) Melakukan lokakarya dan mengajarkan orang yang berpusat pada terapi ekspresif seni.

Virginia Axline (1964, 1969) Dibuat kontribusi yang signifikan untuk klien yang berpusat pada terapi dengan anak-anak dan terapi bermain.
Eugene Gendlin (1996) Dikembangkan teknik pengalaman, seperti fokus, sebagai cara untuk meningkatkan klien alami.
Laura Beras (Rice & Greenberg, 1984) Diajarkan terapis untuk lebih menggugah dalam menciptakan kembali pengalaman penting yang selalu menyulitkan klien.
Peggy NatielLo (2001) Bekerja daya kolaboratif dan isu gender.
Seni Combs (7988, 7,989, 1999) Dikembangkan psikologi persepsi.
Leslie Greenberg  dan collsagues (Greenberg, Korman, & Paivio, 2002; Greenberg, Padi, & Elliot, 1993), Berfokus pada pentingnya facilifating perubahan emosional dalam terapi dan maju orang yang berpusat pada teori dan metode.
David Rennie (2998) Diperoleh sekilas di kerja dalam proses terapeutik.
Seni Bohart (2003; Bohart &
Greenberg, 1997; Bohart &Tallinan, 1999) Contributed untuk pemahaman yang lebih dalam empati dalam praktek terapi.
Jeanne Watson (2002) Menunjukkan bahwa ketika empati ini beroperasi di, kognitif afektif, interpersonal tingkat nd itu adalah salah satu alat terapis yang paling kuat.
Dave dan Brian Mearns Thorne (1999,2000) Contributed untuk memahami batas baru dalam teori dan praktek dari pendekatan yang berpusat pada orang dan telah angka semut signific di teiching dan mengawasi di Inggris.

 C. H. Patterson (2995)
. Menunjukkan bahwa klien yang berpusat terapi adalah sistem universal psikoterapi.
Mark Hubble, Barry Duncan, dan Scott Miller (7999) Menunjukkan bahwa hubungan terpusat pada klien adalah penting untuk semua pendekatan terapeutik.

Kelebihan pendekatan Person-Centered
1.      Pemusatan pada klien dan bukan pada terapist
2.      Identifikasi dan hubungan terapi sebagai wahana utama dalam mengubah kepribadian.
3.      Lebih menekankan pada sikap terapi daripada teknik.
4.      Memberikan kemungkinan untuk melakukan penelitian dan penemuan kuantitatif.
5.      Penekanan emosi, perasaan, perasaan dan afektif dalam terapi
6.      Menawarkan perspektif yang lebih up-to-date dan optimis
7.      Klien memiliki pengalaman positif dalam terapi ketika mereka fokus dalam menyelesaiakan masalahnya
8.      Klien merasa mereka dapat mengekpresikan dirinya secara penuh ketika mereka mendengarkan dan tidak dijustifikasi
    Kekurangan Pekdekatan Person Centered
1.      Terapi berpusat pada klien dianggap terlalu sederhana
2.      Terlalu menekankan aspek afektif, emosional, perasaan
3.      Tujuan untuk setiap klien yaitu memaksimalkan diri, dirasa terlalu luas dan umum sehingga sulit untuk menilai individu.
4.      Tidak cukup sistematik dan lengkap terutama yang berkaitan dengan klien yang kecil tanggungjawabnya.
5.      Sulit bagi therapist untuk bersifat netral dalam situasi hubungan interpersonal.
6.      Teapi  menjadi tidak efektif ketika konselor terlalu non-direktif dan pasif. Mendengarkan dan bercerita saja tidaklah cukup
7.      Tidak bisa digunakan pada penderita psikopatology yang parah
8.      Minim teknik untuk membantu klien memecahkan masalahnya

Daftar Pustaka

Alwilsol(2008). Psikologi Kepribadian. UMM Press. Malang
Suryabrata, Sumadi (2008). Psikologi Kepribadian. Rajawali Pers. Jakarta.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar